Wednesday, June 27, 2012

Disisipin Disiplin
6/27/2012

Disisipin Disiplin

(Lola 10 months)

Pertama kalinya di dalam perjalanan saya menjadi ibu, merasakan Lola yang sudah bisa 'nakal', apa ya istilah lainnya? Pokoknya cukup membuat ibunya gemas sekaligus greget dan ujungnya sering kali membuat saya emosi.

Ya Lola yang sekarang 10 bulan tampaknya sudah mengerti cara menolak dan marah atau tidak menyukai sesuatu. Ceritanya selalu terjadi saat makan, dia tidak pernah bisa makan tanpa menggenggam mainan atau barang, sampai akhirnya ketika dia bosan maka dilempar secara kasar barang yang dipegangnya. Saya coba berikan kembali, namun dia menggertak balik, mainan dia lempar lebih kencang lagi lalu berujung pada proses makan yang sulit. Akhirnya Lola susah untuk membuka mulut dan semua makanan disembur keluar, jadilah berantakan.

Jadi setiap proses makan, saya harus menyiapkan 4-5 barang hanya untuk dimainkan oleh Lola, dan ini barangnya harus yang baru dilihat oleh dia. Itu sendok plastik, clip, botol CDR, kertas, pulpen, sampai kerupuk pokoknya apapun yang ada di dapur dan pantry, atau disekitar saya dikeluarkan semua. Jangan harap dia mau menyentuh mainannya, makanya sekarang sudah agak malas membelikan dia mainan baru karena pasti cepat merasa bosan.

Oke beralih dari si benda, jadi Lola itu jika mengamuk pasti akan berteriak melengking dan tangannya memukul. Ya saya paham sekarang, seperti apa rasanya mengurus anak kecil yang sedang marah. Kebayang kan sebagai ibu baru, saya clueless menghadapi bayi yang belum bisa berbicara mengutarakan kemauannya, jadi harus mencoba menerka sendiri.

Akhirnya saya bertanya di Twitter, sebaiknya harus bagaimana ya? Ternyata jawaban paling banyak yaitu disiplin dan tegas, serta repetisi. Oke jadi jangan salah, meskipun anak kita masih bayi, ternyata tegas juga penting. Akhirnya semenjak itu saya mengajarkan secara berulang hal apa yang saya tidak ingin jika Lola melakukannya. Apalagi jika dia marah dan tidak mau diam di tempat umum. Saya pasti langsung menggendong dan menatap matanya, "Lola, bunda tidak suka kalau Lola marah-marah, itu tidak cantik, anak bunda harus pintar duduk manis ya". Ampuh kah? Belum, tapi dia mulai mengerti maksudnya dan mau menatap saya, meskipun sesudah itu masih kembali dia lakukan.

Dulu saya pikir dunia parenting bayi dibawah 1 tahun, tidak melibatkan emosi anak. Ternyata saya salah dan saya tidak siap sama sekali. Akhirnya sejak kejadian tersebut saya bertekad harus rajin menerapkan disiplin meskipun tidak tega melihat Lola yang masih bayi. Tapi ternyata penyisipan disiplin itu sangat penting, agar anak mengetahui mana yang boleh dan mana yang tidak baik.

Ada dua cara, yaitu dengan berbicara langsung kepada anak dan bisa juga melalui hypno parenting, yaitu teknik dibawah alam sadar, seperti saat bayi sedang tidur kita bisikan kata positif dan nasehat baik. Kalau saya ada lagi versi 'mendiamkan', jadi jika Lola udah tenang dari amarahnya, baru diajak bermain lagi.

Menurut teman-teman saya, masa emosi pada bayi tidak akan separah pada usia balita nanti. Walau menurut saya meskipun sebagai ibu, ada rasa ingin marah. Nah kesimpulannya, kita tidak pernah bisa mengerti apa yang bayi rasakan, tapi setidaknya kita selalu bisa mengarahkan apa yang bayi ingin rasakan. Jadi jangan pernah takut mengajarkan anak dengan tegas, selama itu untuk kebaikan dia sendiri.

Kadang perasaan marah anak harus bisa dilawan. "Coba kalau Lola yang dimarahi, rasanya ga enak kan? Bunda juga ga mau Lola marah-marah ke Bunda ya, sedih rasanya (sambil pura-pura nangis)". Jadi orang tua boleh mengalah kepada anak tapi jangan sampai kalah.

10 comments :

  1. luccu banget si lola , gemesss :D . salam kenal ya ka fifi blognya bagus bermanfaat banget buat ibu-ibu muda :)

    ReplyDelete
  2. luccu banget si lola , gemesss :D . salam kenal ya ka fifi blognya bagus bermanfaat banget buat ibu-ibu muda :)

    ReplyDelete
  3. Samaaa bgt,,,alea beda sebulan sama lola,9bln,,tp bener deh kudu ekstra sabar,sekalinya kita keluarin
    tampang kesel yg ada ayahnya yg ngomel,bunnnn jgn galak2 yahh,,hehehe

    ReplyDelete
  4. Dear mba Fifi, mungkin mba bisa membeli buku "human development" by Papalia, Olds, dan Feldman (2009) untuk mengetahui perkembangan anak. Buku nya sangat recommended untuk orang tua :)
    Cheers, @saskiaski

    ReplyDelete
  5. halo mbak Fifi :)
    dulu aku pernah bilang ke temenku,"Gw sih ga mau deh marah2 sama anak gw. Dibilangin aja baik2". Terus temen gw bilang,"Emang bisa?" sambil nyinyir :D. Emang bener sih, anakku waktu kecil kayaknya maniis banget, ya iyalah cuma tauk nangis doang kalo laper atau ga nyaman. Makan juga pinter, disuapin langsung mangap :D. Semakin besar, udah makin susah dibilangin, dikasi tauk baik2 susah sekali, dua kali, sampai akhirnya tambah naik oktaf-nya :D. Kalo mau makan, pake berantem dulu. Kerjanya maiiin terus *tepok jidat*. Tapi ya sebagai orang tua, harus sabar yaa.. hehehe.. Pengen punya tambahan stok sabar deh :(.

    Pillow talk emang bagus juga say. Aku sering banget nerapin itu ke anakku. Seperti pertama kali ngajak anak liburan, kebetulan pas berangkat cuma berduaan doang (anakku baru 10 bulan). Setiap malam selama 2 minggu selalu dibisikin,"Abrar pintar ya, di pesawat ga nangis, di sana juga ga rewel, makannya pintar, bla..bla..bla.." Alhamdulillah berhasil. Selama liburan dia pinter banget :D

    Selain itu, penting juga menerapkan kata2 positif mbak. Meniadakan kata2 negatif seperti "Tidak", "Jangan". contoh :
    *jangan minum ice cream"
    bilangnya : Sayang, kamu lagi pilek. Minum ice creamnya nanti aja ya, kalau sudah sembuh.

    TFS ya mbak :)

    ReplyDelete
  6. salam kenal mba fifi..sessi nya passss bgt sm perasaanku skrg mba..putriku 13 bulan, dan udah pinter bgt membuat bundanya emosi, trutama klo lg susah tidur , padahal udah mlm, kitanya udah nguantuk berat, anaknya masi mau ngacak2 perabotan yg d rumah, haduh yg ada emosi tingkat tinggi,, klo udah sperti ini, untung ayahnya yg ngingetin agar kita hrus lbh banyak bersabar,,, stelah itu aku istighfar , krn sempet kesel sm anakku. Dan tdk ada anak kecil yg salah, mereka sedang dlm tahap keingin tahuan yg sgt besar..smoga kita bisa terus membimbing anak kita ya mba dgn penuh sayang dan kesabaran, aminn..

    ReplyDelete
  7. Yes yes, hypno parenting mempan banget mba fifi buat diterapin ke usia2 baby skrg ini. Baby S 11 bln skarang, suka 'disisipin'-nya pas dia rileks, pas mandi, pas mimik, pas lg tidur2an berdua gt.. Trus aku baca di newsletternya babiesonline.com kalo mau nerapin disiplin ke baby pake kata2 simple, misal: No! Owch! (Kalo dia theetingnya gigit ”̮•ћë..ћë..ћë•”̮•) Mommy hurt. Gitu aja.. Terus dikasih reward kalo dia berlaku sesuai yg kita pengen. Misal: pinteeer! Smbil tepuk tangan, gt2 deh :D tapi memang bener.. Kalo lagi 'soleh-solehnya bangeeet' bikin darting jg :D gudluck ;)

    ReplyDelete
  8. Salam kenal ya, mba Fifi. Barusan aku nemu blog lamanya mba Fifi, terus mampir ke sini. Setelah punya anak, saya sendiri merasakan betapa kesabaran kita akan lebih diuji. Saya sekarang punya anak 5 (girl) & 3 (boy). Tanpa assistant, sedang merintis bisnis, lagi masa transisi pindahan, benar2 lagi heboh hidupku sekarang, he..he..

    Aku coba banyak belajar dari baca2 buku & tanya teman2, tapi terus terang tidak mudah menerapkannya di reality. Tapi kita jangan memang harus tegar, selama kita berusaha & berdo'a, inshaAllah hasilnya akan selalu ada jalan :)

    ReplyDelete
  9. Riena, Kuala LumprJuly 8, 2012 at 8:16 PM

    Salam Fifi,
    Greetings from Malaysia. I've been a silent reader for a while. I can't help but to notice the Lola's singlet in this entry, it has Timmy or Shaun the Sheep on it. May I know where did you get it?

    Keep updating, your blog is addictive and I love how seemingly effortless you are in raising Lola... You've got to be the coolest mom around!

    Thanks dear.

    ReplyDelete
  10. Waaaaaa pas mau dibales udah panjaaaanngggg :D

    @Marcella Cornelia
    Thank youuuu

    @Anonymous
    Hahaha iya sama nih dibilang Bun jangan galak-galak :p

    @Anonymous
    Wah suka ngacak-ngacak :D paling males beresinnya, iyah jadi orang tua ternyata banyak perlu belajar ya sama anak, kirain gampang ga taunya sussssaaaah :D

    @dhila permadi
    Yang bikin hypno parenting sulit kadang suka kelupaan ngajarinnya. Pas dia tidur atau anteng yang ada ibunya sibuk ngurusin yg lain, eh jadi kelupaan -___-"

    @Dina@SweetBatik.com
    Tanpa asisten itu beraaaattt, suka kepengen nangis kalau ngerasain capenya. Tapi ya dijalanin aja dengan sabar :) masa orang bule aja bisa, kita engga bisa meski teteup suka ga kuat sama capenya :p

    @Riena
    Thank youuuuu, it's Timmy, I bought it somewhere at the bazaar in a mall, so I dunno what brand it is. Sorry I can't help you :)
    @Saski
    Thank you infonyaaa, nanti kucari ah..

    @Veilicious!
    Iya nih lagi nyetok sabar banyak banget dan ngelatih ga marah sama anak meski kadang bablas hahaha. abis gregetan :p

    ReplyDelete