Tuesday, September 03, 2013

Proses Melahirkan Lana
9/03/2013

Proses Melahirkan Lana

25 Agustus 2013 - Minggu Pagi
Jam 05.00 subuh sudah siap-siap akan berangkat ke Ancol untuk Maternity Photography. Sampai di sana jam 06.00 pagi sudah ramai sekali, masuknya saja sampai antri dan parkiran sudah penuh. Lalu saya pun difoto oleh suami dan Lola bermain di pantai dengan baby sitter. Akhirnya jam 10.00 sudah selesai, lalu kami berjalan-jalan dan makan.

Minggu Malam
Berkegiatan seperti biasa, tidak merasakan ada yang aneh hingga akhirnya saat akan tidur mulai merasakan mulas dan kontraksi yang teratur. Awalnya 30 menit sekali, menjadi 15 menit dan ketika 10 menit sekali memutuskan untuk ke rumah sakit. Sempet ragu antara berangkat ke RS atau tidak karena rasa mulasnya yang biasa saja namun sudah teratur.

Sampai di RS Hermina Galaxy seperti biasa CTG terlebih dahulu (oh iya akhirnya saya pilih RS ini karena paling dekat dengan rumah dan cocok sama dr. Wulandari dari sejak masuk trimester ke 2). Usai CTG mulasnya hilang, benar-benar tidak muncul lagi sampai keesokan hari, akhirnya diputuskan untuk pulang lagi ke rumah sampai betul-betul mulas yang kuat.

26 Agustus 2013 - Senin Pagi
Saya sibuk mengurus mobil ke asuransi, karena saya sempet menyeruduk truk saat rem mendadak di jalan tol padahal sedang didalam kemacetan dan jaraknya tidak sampai 1 meter dari truk. Dasar ibu hamil refleksnya kurang dan sebalnya lagi supir truknya kabur (sungguh cobaan disaat hamil besar). Seharian itu mengurus asuransi ditemani ibu saya lalu sore harinya ke bengkel. Saat pulang saya mendapati flek yang cukup banyak, akhirnya memutuskan untuk ke RS saja padahal belum mulas lagi, tapi kebetulan sedang ada jadwal akan kontrol ke obgyn juga.

Senin Sore
Di cek pembukaan masih sama dengan semalam yaitu pembukaan 1. Artinya seharian tidak ada kemajuan, menurut dokter mungkin tali pusatnya sang bayi pendek sehingga tidak maju pembukaannya, kalau masih begitu sebetulnya boleh pulang, tapi berhubung air ketuban saya kurang dari jumlah normal, dokter pun menyarankan untuk observasi di RS.

Senin Malam
Ternyata tidak juga maju pembukaannya, akhirnya diputuskan untuk di induksi melalui infus agar mulas saya lebih konstan dan kuat. Untung saya tidak takut dengan jarum, tapi lebih takut saat mengecek pembukaan. Kasus kehamilan saya kali ini disertai varises dari jalan lahir hingga mata kaki (bagian kanan saja), jadilah setiap dicek pembukaan sakitnya minta ampun. Dari pembukaan 1 ke 2 pengecekan pembukaan sampai dengan 10 kali (karena tidak juga maju, sementara saat Lola hanya 3 kali cek karena lancar terus pembukaannya).

Di induksi itu harapannya bisa mulas, dan pembukaan berjalan lebih cepat, ternyata tidak juga maju loh sampai Selasa siang. Untung kamar observasi & bersalinnya enak sekali (dijadikan satu), pasien hanya saya sendiri dan bisa menggunakan kasur yang di kamar rawat inap sehingga lebih empuk. Sewaktu di KMC kamar observasi untuk 2 pasien padahal sesama paket VIP, dan yang menemani juga hanya dikasih kursi kecil. Di sini ada TV, ada kamar mandi sendiri, ada sofa, ada sofa bed juga, sudah seperti di kamar rawat inap saja padahal untuk melahirkan.

27 Agustus 2013 - Selasa Pagi
Mulas sudah lumayan terasa, karena masih tidak jelas akhirnya kembali ke kamar rawat inap, sampai mulasnya cukup kuat. Rencananya nanti pembukaan 4 saya ingin di ILA saja karena takut tidak kuat menghadapi sakitnya penekanan pembuluh darah di varises oleh bayi yang nantinya keluar. Di cek pembukaan saja sudah sakit sekali, bagaimana kalau ditekan bayi.

Sumber Info Bunda :
"Tehnik ILA atau Intrathecal Narcotics for Labor Analgesia adalah teknik pembiusan dalam proses persalinan dengan cara menyuntikkan obat bius di daerah spinal (tulang belakang). Teknik ini tidak banyak digunakan karena hanya menggunakan obat-obatan yang bersifat pereda rasa sakit, tidak benar-benar total membuat kebal atau hilang rasa sakit seperti teknik lainnya (teknik epidural). 

Keuntungan teknik ini adalah, ibu dapat merasakan awal terjadinya persalinan lalu diberikan pembiusan ILA untuk mulai proses mengejan, anggota gerak badan masih dapat bergerak dan berkontraksi setelah diberikan bius secara ILA."

Selasa Siang
Mulas sudah lebih kuat tapi saat di cek ternyata baru pembukaan 3. Asli lama sekali ini jalannya pembukaan, sewaktu Lola dulu dari pembukaan 3 ke 10 hanya beberapa jam, sementara ini berhari-hari. Dokter khawatir air ketuban menjadi keruh karena dari denyut jantung bayinya menunjukan dia stress. Karena tali pusat pendek jadilah air ketuban dipecahkan agar bayi bisa mencari jalan lahir dengan lebih mudah. Oke dipecahkan ketuban artinya nanti 6 jam lagi semoga bisa masuk pembukaan 4 dan siap di ILA. Kalau lebih cepat lebih bagus.

Awal kehamilan dengan vonis varises saya bertemu obgyn dari RS lain dan langsung disuruh melahirkan Caesar, tetapi begitu bertemu dr. Wulandari dia selalu yakin saya bisa melahirkan normal, karena sudah banyak pasien dia yang mengalami hal yang sama. Saat saya mulai mulas lebih kuat, yang ada malah mengamuk kepada suami karena tidak dapat nahan sakitnya. Malah meminta caesar aja atau setidaknya langsung di ILA saat itu juga.

Selasa Sore
Saya mulai berteriak-teriak di kamar bersalin, ini kan seharusnya pembukaan 3 tapi kenapaaaaaaa kayak pembukaan 8 sakitnya, lama-lama sudah terasa seperti akan mengejan untuk melahirkan, jangan-jangan sudah pembukaan lengkap. Suami keluar memanggil suster untuk tindakan ILA saat itu juga, jadi dipanggillah dokter anastesi. Suster pun kembali mengecek pembukaan saya berharap sudah masuk pembukaan 4 dan sang dokter anastesi pun sudah dijalan. Tapi yang terjadi adalah . . .

Kepala bayi sudah terlihat, susternya kaget langsung berlari memanggil dokter Wulan, karena dari pecah ketuban sampai melahirkan hanya jeda 30 menit (harapannya 6 jam lagi bukaan 4 dan mungkin melahirkannya besok). Konon kata suster-suster disitu saya termasuk yang langka, pembukaan dari pecah ketuban terlalu cepat. Semua suster langsung sibuk mempersiapkan peralatan, dan untung obgyn saya belum pulang, karena kebetulan sesudah ini dia ada jadwal tindakan pasien lain. Nah tidak jadilah itu ILA, keburu saya melahirkan, lumayan juga menghemat biaya banyak, secara ILA lumayan harganya belum kalau rugi bandar saat disuntik tahunya langsung melahirkan, efek biusnya kan belum langsung mulai.


Ketika melahirkan menurut saya tidak sakit, malah kalau melihat videonya muka saya lurus lempeng, hahaha. Faktor pinggul yang besar, jadi sekali mengejan bayinya keluar hanya beberapa detik. Tapi ya sebelumnya yang bagian mulas sih lebih luar biasa sakit dan super traumatis daripada ketika melahirkan Lola. Begitu bayinya keluar ternyata benar tali pusat dia hanya 20 cm, normalnya pada bayi 60 cm.


Lega abis melahirkan? Tidak juga, saya mendapatkan jahitan banyak sekali termasuk varisesnya dijahit, prosesnya lumayan lama untuk urusan jahit menjahit, sembari saya Inisiasi Menyusui Dini. Badan rasanya sakit semua, perih dan serba tidak jelas. Jangan tanya excited apa tidak, yang ada hanya ingin tidur, lelah berhari-hari statusnya digantungkan oleh bayi, hihi. Alhamdulillah dapat melahirkan dengan normal, melihat bayi saya sehat, melihat dia menatap saya. 9 bulan yang panjang ini pun akhirnya dihadapkan dengan proses melahirkan yang cukup seru dan membuahkan anak cantik dan manis.


Alana Aisha Alvianto lahir di 38 minggu pada Selasa, 27 Agustus 2013 (berbeda 5 hari dengan kakak Lola), jam 17.45 dengan panjang 48 cm, berat 3,39 kg. It was super amazing, kata orang melahirkan anak kedua lebih mudah, kalau menurut saya setiap anak ceritanya pasti berbeda. We call her Lana. Oh ya arti nama Alana : precious, calm, good looking, bright star, and peaceful. Dan Aisha : life, living properous, and Muhammad SAW's wife.


Pengalaman saya di RS Hermina Galaxy ini menyenangkan sekali, semua susternya sangat ramah dan kooperatif, selain itu sehabis melahirkan diberikan banyak ilmu, sewaktu di KMC sesudah melahirkan ya pulang. Disini ada pelatihan senam nifas, kursus perawatan bayi, dan pijat laktasi. Ketika pulang pun susternya semua memberikan ucapan selamat sudah melahirkan padahal sudah hari keesokannya dan juga saat sudah hari lusa waktunya pulang. Mereka pun tidak bosan dimintai tolong, biasanya RS menggunakan bel kalau disini memakai intercomm jadi sambil berbicara seperti sedang loud spkeaker di telepon. Tidak repot lagi.


Di RS Hermina Galaxy untuk kamar VIP bayinya rooming in, saat saya sudah melahirkan dan sangat lelah, bayinya diperbolehkan masuk ke kamar bayi dahulu, sehingga saya bisa istirahat total, menyenangkan sekali. Kalau menangis baru dianterkan ke kamar untuk menyusui. Ruang rawat inapnya juga 2 kali lebih besar daripada di KMC, sehingga lega sekali saat sedang banyak tamu yang berkunjung. Itu pintu besar bukan lemari tapi kamar mandi, hehe bentuknya seperti pintu lemari. Untuk biaya melahirkan pun sama dengan estimasi awal yang diberikan oleh RS.

Semoga pengalaman melahirkan ini selalu diingat oleh Lana, agar tahu ibunya dulu melahirkan Lana penuh perjuangan melawan rasa sakit dan merasakan hamil 9 bulan yang panjang. Selamat 1 minggu Lana.

17 comments :

  1. Subhanallah, selamat atas kelahiran anak keduanya Kak.. Semoga Ibu dan babynya sehat selalu, dan Alana menjadi anak yang solehah :)

    ReplyDelete
  2. Bagian kepala bayi yang udah nongol itu aku lsg tepok jidat bacanya... Selamat ya kak Fifi atas lahiran adiknya Lolaaa... turut senang.. ;)

    ReplyDelete
  3. wuiiih seru juga ya ternyata proses kelahiran Lana *bacanya lumayan geregetan, hehe*.
    semoga Lana tumbuh sehat, cantik dan solehah yaa kak Fifi :D

    ReplyDelete
  4. .. dan aku saluuuttt mbak, dirimu udah langsung bisa posting pengalaman melahirkan Lana secepat ini. :)
    Bener banget, sakit mules ngelahirin itu nggak ada yang bisa ngalahin, ya. Aku sampe mikir, kira2 sesakit ini nggak ya, sakaratul maut? Atau lebih dahsyat...?
    Btw, jadinya itu lahiran cuma dibantu sama suster ya, mbak? Nggak sama dokter Wulandari-nya? Aihhh.. itu sih namanya rejekiii.. lumayan loh, biaya tindakan dokter itu. Baby Lana pinter, deh. Mending duitnya dipake Bunda beli tas ya? #eh? :)
    Congrats sekali lagi ya, mbak Fifi. Sukaaa sekali liat fotonya. Kalian keliatan komplit banget sekarang. Oh, selamat juga Lola, sekarang udah resmi jadi kakak! Yeayyy! :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe terima kasih, iya sakitnya mules melahirkan melampaui ambang batas kuat orang normal kayaknya. Hebat dah ibu-ibu.

      Kemarin dokter Wulannya masih ada, jadi pas banget ngeden pas bangetttt dokternya siap duduk manis di depan, tapi kata dokternya lumayan bu ga jadi ILA, bisa hemat banyak, yess.

      Delete
  5. congrats k'fifi..gemesshh liat fotonya Lana dan baca ceritanya..hihi kaka Lola jagain dedek Lana ya :)
    kalimat "setiap anak ceritanya berbeda" bikin deg2an haha, jd mikir mo punya anak kedua secara lahir anak pertama cepet banget prosesnya.. :D

    ReplyDelete
  6. selamat atas kelahiran anaknya..., turut berbahagia..

    ReplyDelete
  7. congrats... semoga bisa cepat nyusul

    ReplyDelete
  8. terharuu bacanya.. alhamdulillahh selamat ya mba fifi, smoga bunda n lana sehat, asinya lancaaarrr, smoga lana jadi anak yg sehat, sholeh, cerdas, berahlak mulia.. amiin

    ReplyDelete
  9. Terima kasih semuanyaaa..
    Kecup satu-satu..

    ReplyDelete
  10. Mba fifi selamat yaa. Iya bener hebatt banget bisa langsung bikin tulisan secepat ini. Aku udah 2 bulanan aja masih mut2an belum publish2 :p
    Daaan yang paling bkin shock pas baca critanya adalaaah kepala si baby ternyata udah keluar! Aaaaahh mata sampe melotot bacanya hahaha, kebayang ripuhnya suster2 nyiapin ini itu :D
    Emang seru ya melahirkan itu, aku malah pengen lagi! :p
    Salam kenal mba fifi, kecup Baby Lana :*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha itu muka susternya lebih ke muka-muka panik, mungkin lagi santai taunya grabak grubuk ada yg lahiran mendadak.
      Melahirkan pengalamannya luar biasa ya..

      Delete
  11. Pengalamannya mirip2 aku niiih *nyari temen* 3 malem ga tidur krn kontraksi. Dari 12 jam bukaan 3-10, 6 jamnya cuma bukaan 5! Hahahaa.. Bidan2nya sampe ngumpet2 ngomongnya kalo abis cek bukaan, takut kedengeran aku dan jadi putus asa krn ga maju2. Udah ngemis2 caesar aja, tp alhamdulillaah berhasil normal hihii..
    Btw, kemaren aku lahiran di KMC sama dr.Diah *korban review mbak Fifi*. Padahal kakakku lahiran di Hermina Galaxy sama dr.Wulan jg, tp lebih percaya sama review, hahahaaa.. Berarti anak ke-2 di Hermina jg aja deh *pengikut mbak Fifi garis keras* hahahahaaaa..
    Congrats, mbak! Always love your stories! ;)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahaha... Dr Wulan ini oke kayak Dr Diah. Dan termasuk dokter ngantri juga, jadi sabar-sabar nungguinnya. Seneng sama dokter yang pro normal dan percaya pasiennya bisa lahiran normal dan so far RS nya ok juga, biarpun gedungnya bagusan KMC hahaha.

      Delete
  12. Fifi...aku ngilu bacanya o_0'
    Baru tau juga kalo varises bisa sekalian dijahit pas abis lahiran.

    Hmmm...adenya Bya ntar dulu ah..masih lumayan terngiang-ngiang mantapnya rasa dijait. :))

    ReplyDelete
  13. selamat buat kelahirannya, mba fifi semoga bayi dan ibunya sehat selalu,

    postingan ini akhirnya menjawab keraguan milih rumah sakit, ternyata hermina galaxy enak juga ya? *sempet ga pede gara2 gedungnya ga sebagus awal bros*

    aku juga sama dr.wulandari, tp di awal bros, pas kemarin sakit cacar sempet dadakan ke hermina, dan dr situ lah galau terjadi, soalnya suster di hermina dan bidannya lbh kooperatif dari di awal bros, dan suami pun sreg disana karena dkt rumah,cuma berhub di awal bros ada water birth aku masih berat di awal bros,
    heheh

    sekali lagi makasih ya buat reviewnya mba fifi,,

    ReplyDelete