2 Anak Cukup?

Tuesday, May 02, 2017

(Lola 5 tahun 7 bulan | Lana 3 tahun 7 bulan)

Ada yang bilang punya 2 anak itu pasti seru karena ada yang saling nemenin dan ga akan kesepian. TRUE! Tapi ga banyak yang bilang punya anak lebih dari satu itu sangat amat menantang. Bayangin aja pas dulu kita punya anak pertama. Semuanya serba baru, serba banyak kebingungan ditambah tentunya bayi yang rasanya super demanding itu, menyita semua perhatian kita. Tapi kita tetep berusaha belajar.

Now imagine, adding another one to your life..

Awalnya lucu karena waktu itu Lana masih bayi, masih gemes disayang-sayang kakak Lola, tapi sekarang ketika semua beranjak besar, rasanya 75 persen waktu aku harus digunakan untuk melerai mereka dan berbagi perhatian, 25 persennya bisa santai lihat mereka asyik main berdua. I thought it was easy with two kids!

Apa aja sih kendalanya?
1. Sulit berbagi. Yang namanya anak kecil belum bisa semudah itu mengerti konsep berbagi, apalagi jika umurnya hanya terpaut sedikit (ya kadar pemahamannya juga sama). Jadi melerai mereka yang rebutan mainan adalah menu aku setiap hari.
2. Ga mau kalah. Biasanya suka pada saling ngadu. Yang satu ngerasa lebih pinter (misalnya udah beresin mainan), nanti salah satunya diaduin karena lagi ga pinter.
3. Saling menyalahkan. Iya misalnya yang satu lupa matiin TV, nanti nyalahin yang satu lagi, padahal mereka gunain berdua. Bukan ga mau ngaku tapi anak kecil juga suka pelupa, bablas abis main terus ga inget lagi deh kenapa itu TV masih nyala.
4. Ga mau disamain. Bayangin aja kita disamain sama adik atau kakak sendiri, pasti ga mau kaaaan. Nah sementara orang tua rasanya sih maunya biar gampang samain aja deh, semacam baju kembar, makanan cemilan sampe beliin aksesoris. Alhasil nanti suka ada yang ngambek karena disamain.
5. Berebut perhatian. Nah ini nih yang susah. Kalau lagi sakit yang satu minta disayang-sayang dan nempel terus, sementara yang sehat jadi iri deh. Serba salah ya kalau ga dikasih pengertian dan perhatian.
6. Iri pertanda sedih. Hahaha iyaa anak kecil kalau iri sama siblings-nya bukan karena sesungguhnya mereka iri, tapi mereka sedih kok ga diinget pas beliin mainan, makanan atau sesepele diajak jalan-jalan (cuma salah satu yang diajak, duh bisa sedih berbulan-bulan loh). Masih kecil belum paham penyakit iri kok, hehe.
7. Tidak sabaran. Nah kalau anaknya satu biasanya mereka sabar karena tahu apa yang diinginkan biasanya diberi, sementara anak lebih dari satu artinya harus belajar bergantian, dan anak kecil disuruh sabar itu bukan perkara mudah. No wonder ketika punya sibling jadi lebih ga sabaran (hilang sudah masa-masa semua milik 'aku').
8. Saling usil. Dari tadi isinya kok terkesan negatif terus ya, hahaha tapi bener loh yang terakhir ini adalah hal wajar yang selalu terjadi diantara kakak beradik. Mau dari balita sampai dewasa, tetep aja jahil muncul diantara hubungan kakak beradik.

Nahhh... Mungkin ada yang punya gejala sama disini? Atau ya ga semua gejala diatas muncul? Alhamdulillah kalau gitu. Mungkin artikel aku kali ini sekedar gambaran gimana kalau anak lebih dari satu. Banyak orang tua yang mengaku, "Anak aku ga ada yang aneh-aneh kayak gitu kok, mereka adem ayem aja", well congrats, it's good for you, tapi aku ada di tim yang semua diatas udah aku sebutin.

Jadi buat yang anaknya masih 1 berencana mau nambah, perlu persiapan apa?
Ga ada, hehehe. Ada denggg. Here's my tips (especially for mom without nanny) :
1. Simplify everything. Sejak anak lebih dari satu, baik pikiran dan perilaku ibunya harus lebih simpel. Biasanya ribet mikirin banyak hal, sejak anak lebih dari satu jangan harap bisa melakukan itu. Contohnya jadwal harian anak, buat semuanya serba ringkas. Gpp kalau ada yang ga dikerjakan, yang penting hari berjalan dengan aman.
2. Jawaban singkat. Apa itu? Anak kecil biasanya akan menanyakan hal sepele seperti, "Kenapa sih kucing anaknya banyak?", jawab dengan singkat dan jelas memudahkan mereka mengingat hal tersebut. Cobain deh jawab panjang lebar, dan Anda pasti diberi pertanyaan yang sama 10x. Boleh sesekali jawab lebih detail tapi sesekali yaaaa.
3. Mandiri. Bukan cuma ngajarin anak MANdi senDIRI, tapi anak memang harus mandiri dan tahu peranannya di rumah, ini gunanya memudahkan kita melewati hari. Mulai dari mandi, makan, pakai baju dan sepatu, sampai mencuci piringnya sendiri. Bayangin kalau anaknya 4. Ya syukur kalau nanny-nya juga ada 4. Kalau engga?
4. Clean house. Bukan artinya rumah harus selalu bersih, tapi sejak anak lebih dari satu, aku selalu menyingkirkan barang yang ga bermanfaat sama sekali (yang terlihat oleh mata). Tahu kan gimana hobinya anak kecil berantakin barang. Nah anaknya 2, double deh berantakannya. Pajangan, vas, dll akhirnya banyak yang menghilang di hadapan mata sejak anak makin gede.
5. Siapin malam sebelumnya. Jika besok ada keperluan atau acara, aku biasanya siapin di malam hari, karena preparation 2 anak pagi hari itu ga gampang. Jadi usahain pas malam sudah siap semua. Termasuk botol minum dan snacks.
6. Organize your stuffs. Kalau ini khusus untuk baju dan sepatu, dipisahkan tempatnya untuk anak pertama dan kedua. Menghindari salah makein! Jujur sering banget ketuker walau udah dipisahin gitu.
7. Prioritas waktu. Duh jangan harap ya punya anak dua bisa leluasa dandan. Tapiiiii tetep sih tiap pagi aku prioritasin diri aku dulu baru anak. Jadi dandan dan full makeup, it's a must (karena ini yang bikin mood aku happy). Next tinggal lihat deh siapa yang perlu didahuluin sekolahnya (kalau aku udah keburu telat). Berlaku buat banyak hal sih, misalnya ke supermarket atau sekalian nge-mall? Mau makan dulu apa mandi dulu. Sepele ya tapi sungguh ini penting!
8. Listen to yourself first and then your kids. Anak satu masih gampang didengerin maunya apa, nah anak lebih dari satu bukan hal yang gampang mendengarkan mereka kekeuh ga mau gantian ngomong. Jadi aku sih lebih seneng memutuskan dulu apa yang sekiranya akan aku lakuin, baru deh ada pertimbangan lain yang aku denger dari anak-anak.

Overall punya anak 2 itu ada enak dan engganya, cuma dari semua keriweuhan yang aku tulis, tahu ga apa yang sejujurnya enak?
Ada kalanya anak yang satu bikin kita pusing, dan kita bisa beralih dulu ke anak yang lain sampai kita happy lagi.
Ada kalanya kakak belum berhasil melakukan hal baik, lalu adiknya malah memberikan contoh (ini suka bikin terharu loh).
Dan yang paling favorit dari punya 2 anak. Melihat mereka ngobrol, ketawa cekikikan, berkhayal bareng, gandengan tangan, sayang-sayangan, kangen-kangenan, saling membantu dan saling menjaga. Itu semua belum berasa pas dulu anaknya baru satu.

Buyar.. momen lagi ngomelin karena dibikin kesal mereka. Ternyata punya anak dua rasanya juga double happy. Despite of double trouble-nya. Suka ditanya kapan siap punya anak ketiga? Hahahahaha amin aja ya, kalau dikasih Alhamdulillah. Tapi saat ini lagi berusaha keras bisa mendidik dua anak dulu. Banyak anak, artinya banyak tanggung jawab di akhirat.


*Berhubung website ini jurnal perjalanan anak-anak dari bayi, kalau suatu hari mereka baca ini, mereka akan tahu ibunya berusaha nulis setiap milestones, biar kalian ga kehilangan memori masa kecil, supaya pas kalian udah besar tetep bisa ketawa-ketawa berdua ngeliat kelakuan kalian pas kecil.

  • Share:

You Might Also Like

11 comments

  1. Sama persis. Aq malah 2 cowok semua mbak(4 tahun 1 bulan sama 2 tahun 11 bulan). Kalo aku beliin mainan, tas baju malah harus kembar. Kalo ga kembar pasti rebutan. Hehehe alhamdulillah ini sudah hamil lagi,, saat anak2 di tanya mau punya adik? Mau tapi adik bayi bubuk e harus sama ayah. Hahahaha ini skr lagi ngajarin mereka biar bisa bubu sendiri

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihi iyaaa bener juga ada masanya minta yang sama, kalau ga rebutan. Wah anak ketiga aku belum kebayang berbaginya, kalau dua kan bisa gantian ke suami, hihi. Semangatttt, seru pasti di rumah lebih rame...

      Delete
  2. mbak fifi, fotonya bagus sekali dan lana fotogenik, centil gayanya, sukaaa. anaku baru 1 lelaki, tapi punya keponakan perempuan dari anak adikku jdi berasa punya 2 anak karena mereka selalu main bareng, dan biar gak ada iri-iri harus beliin mainan (selalu) untuk mereka berdua bersamaan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihi iyaaa kalau beli mainan jadi lebih sering 1 biar mau sharing, kalau beli 2 biasanya malah ga mau saling minjemin. Tapi kadang alasan ibunya, beliin 2 karena kebetulan mainannya lucu, hahahaha. Suka seneng sendiri beli mainan anak jaman sekarang, gemes2...

      Delete
  3. Mba fifi, lana pintar banget pose yahh hihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaaa dia suka banget klo difotoin, malah kadang marah kalau ibunya ga jadi fotoin, gara-gara dia uda siap pose terus ga jadi, hahaha...

      Delete
  4. Hi mba Fifi! Selama ini aku jd silent reader tp baca tulisan ini jd pengen komen karena lg pas bgt. Tulisan mba Fifi bikin aku jd mikir lg ttg rencana nambah anak dlm waktu dekat :)) anakku sekarang usianya 14bln dan aku tanpa nanny. Jd kepikiran apa aku udah sesiap itu hehehehee. Tapi kayaknya seru jg yaa :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau ditanya siap atau engga, pasti jawabannya ga kebayang, tapi pas dijalanin akhirnya pasrah2 aja, hahahaha. Emang anak 2 lebih nambah aja repotnya, tapi nilai plus happynya juga ikutan nambah kok ;)

      Delete
  5. waaaa seru siih emang, kalo kecil mesti berantem kalo udah agak gedean kadang jadi temen sih haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Antara ga sabar pengen cepet gede sama jangan tumbuh cepet2 yaaaa. Punya anak kadang ada masanya mereka pengen cepet ngerti, tapi ada masanya emosi mereka udah kayak anak ABG hihihi. Kalau gini kepengennya balita terus...

      Delete
  6. Hai mba fifi.. I don't have any words.. Kayaknya kita samaan walaupun si adek skrng msh 1,5thn.tapi udah masuk kriteria itu semua. Hahahaa.. Aku padamu lah mba fifi ����

    Diriwayatkan dari sahabat Anas bin Malik radhiyallahu ‘anhu, dia berkata  bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, 

    مَنْ عَالَ جَارِيَتَيْنِ حَتَّى تَبْلُغَا جَاءَ يَوْمَ الْقِيَامَةِ أَنَا وَهُوَ وَضَمَّ أَصَابِعَهُ

    “Barangsiapa yang mengayomi dua anak perempuan hingga dewasa maka ia akan datang pada hari kiamat bersamaku” (Anas bin Malik berkata : Nabi menggabungkan jari-jari jemari beliau). (HR Muslim 2631)

    Semoga kita selalu bisa menjadi ibu yang baik untuk anak2 kita ya.. Aamiinn ya robbal alamiin ��

    ReplyDelete