Akhirnya punya waktu juga untuk posting, semenjak hari ini dipasang wi-fi di rumah, internetan dari laptop pun bisa dari kamar. Disela-sela waktu sehabis menyusui Lola, jadi bisa nyicil cerita melahirkan dan langsung di post tanpa harus ke lantai 2 (hehe kabel internetnya jauh dari kamar).

Minggu, 21 Agustus 2011
23.00
Seharian di Arabian Night La Piazza, motret untuk fashion show Casa Elana, makan enak dan diakhiri nonton kembang api (hihi, baru kali itu saya nonton pesta kembang api secara live). Sampai rumah jam 22.00 dan tidur jam 23.00. Nah taunya kok perut mules banget, dan frekuensinya udah teratur tiap 30 menit. Mulesnya sih sebentar-sebentar sekitar 30 detikan, kayak mules mau haid.

Senin, 22 Agustus 2011
03.00
Sebelum suami sahur, ternyata mulesnya makin sakit dan sempet lama banget sakitnya. Akhirnya kita memutuskan untuk ke rumah sakit. Sebelum berangkat sempet buang air kecil dan ternyata sudah ada flek darah. Untung aja tas melahirkan sudah siap, jadi tinggal nyiapin barang-barangnya suami. Saya merasa beruntung mules subuh-subuh, ga kebayang kalau mulesnya jam pulang kantor, repot dah pasti, mana daerah Ampera macet banget.

03.30
Perjalanan ke rumah sakit cuma 15 menit lewat tol JORR, kilat banget, hehe ya iyalah jam 3 pagi. Sampai di Kemang Medical Care langsung ke UGD dan dibawa ke ruang observasi di lantai 2 (tempat biasa CTG). Kata suster kemungkinan sore atau maghrib saya melahirkan.

05.00
Sudah pembukaan 2, mulesnya tiap 10 menit 3 kali kontraksi. Sakitnya masih bisa berkegiatan, sambil Twitteran atau ngobrol sama suami. Masih bisa ketawa lah intinya.

11.00
Pembukaan 3-4, dan rasa mules plus sakitnya uda ga karuan. Beneran tiap 2-3 menit. Uda ga tahan banget, tapi sore masih lama. Sakitnya beneran ga bisa dijelasin, pokoknya bawaannya mau marah-marah terus, hehe.

14.00
Masuk pembukaan 5, sakitnya beneran dahsyattttt!!! Sampe ga bisa gerak. Bayi mulai turun dan menekan rahim. Akhirnya daripada tiduran makin sakit, jadi dibawa jalan. Hufftt makin terasa turun bayinya (mencari jalan lahir), dan jalan itu sangat disarankan karena bagus supaya cepet lahiran.

15.00
Akhirnya dipindah dari ruang observasi ke ruang bersalin. Di cek ternyata sudah pembukaan 8 (oh ya tiap ngecek pembukaan itu sakit lho! jadi makin double deh semua rasa mulesnya). Suami udah saya tarik-tarikin bajunya, karena beneran luar biasa sakit. Kadang teriak tapi lebih banyak tarik nafasnya, karena itu lebih membantu. Dalam hati saya waktu itu, pengen banget milih pingsan, hehe. Maklum soalnya proses tanpa epidural atau ILA, jadi kerasa banget dah. Oh ya akhirnya ketuban saya dipecahin. Ga tau gimana caranya, tangan susternya masuk terus kerasa semacam ada cubitan.

15.15
Siap-siap mau lahiran, dokter Diah pun dateng, pas kepala bayi sudah dimulut rahim (suami disuruh lihat, rambut baby-nya udah nongol). Detik-detik ini beneran deh rasanya antara hidup dan mati (sakittttt), dan agak bikin trauma. Akhirnya dokter pun menyuruh saya mengejan. Posisi saya udah ga karuan tapi suster-suster membantu memposisikan tangan dan kaki. Dalam pikiran saya, kalau harus mengejan berkali-kali pasti suakitnya makin edan, jadilah saya bertekad harus mengejan 1 kali saja. Suami saya pegang camera, stand by untuk shooting proses melahirkannya.


15.30
Alhamdulillah prosesnya ga sampai 2 menit dan dengan sekali mengejan, baby Lola pun lahir ke dunia. Pertama liat bayi agak kaget, kok abu-abu biru gitu ya warnanya hehehe. Lola pun ditaruh di dada saya untuk proses Inisiasi Menyusu Dini atau IMD. Ga pake di mandiin, begitu keluar cuma di lap dan langsung dikasih ke ibunya. Selama proses ini, dokter pun menjahit 'dibawah' sana. Bohong deh kalau orang bilang ga sakit, sakit kaleeee. Berasa aja itu jahitan jarum dan benangnya.

16.00
Horeeee Lola pun berhasil menghisap, meskipun kolostrum saya belum keluar, tapi dia berhasil juga menemukan puting ibunya :) Hebat bener dah ngisapnya, macam udah mahir :p (btw, kolostrum saya baru keluar 2 hari kemudian, jadi yang ada selama itu puting saya luka-luka, karena gesekan).

17.30
Akhirnya setelah 2 jam di ruang bersalin, saya dan Lola bisa masuk kamar. Kemarin kami memilih ruang VIP Kupu-kupu, enaknya ruangan ini persis sebelah meja suster dan di depan lift (memudahkan tamu). Sayang aja kekurangannya tirai kamarnya menutup semua ruangan, jadi kalau menyusui yang ada tamunya yang harus menjauh dari tempat duduk.


Selama di Kemang Medical Care, bayi rooming-in, jadi jangan harap kalau tengah malam rewel minta diurus sama suster. Hari pertama lahiran, saya sangat kecapean, jadi buat calon ibu siap-siaplah dengan double cape. Karena tenaga kita habis, tapi harus tetep sabar ngadepin bayi yang nangis mau nyusu (sementara susunya belum keluar).

So far, melahirkan di KMC menyenangkan. Suami saya sampe rindu sama rumah sakitnya, atmospherenya betul-betul membuat kita nyaman.

Abis lahiran ngidam sushi, hehe, Sushi Tei ga ada Takarajima pun jadi. Btw ini wajah gendut terakhir saya, dari naik 13 kilo tinggal sisa 3 kilo lagi menuju berat normal (maklum pembantu mudik, jadi ngurus rumah plus ngurus bayi langsung singset). Oh ya ini menu makan siang di KMC enak banget. Recommended hospital :)