Thursday, September 08, 2011

Proses Melahirkan Lola
9/08/2011

Proses Melahirkan Lola

Akhirnya punya waktu juga untuk posting, semenjak hari ini dipasang wi-fi di rumah, internetan dari laptop pun bisa dari kamar. Disela-sela waktu sehabis menyusui Lola, jadi bisa menyicil cerita melahirkan dan langsung di post tanpa harus ke lantai 2 (kalau dulu kabel internetnya jauh dari kamar).

Minggu, 21 Agustus 2011
23.00
Seharian di Arabian Night La Piazza, memotret untuk fashion show Casa Elana, makan enak dan diakhiri nonton kembang api, baru kali itu saya menyaksikan pesta kembang api secara live. Sampai rumah jam 22.00 dan tidur jam 23.00. Nah ternyata perut mules banget, dan frekuensinya sudah teratur setiap 30 menit. Mulesnya hanya sebentar sekitar 30 detikan, seperti mules mau haid.

Senin, 22 Agustus 2011
03.00
Sebelum suami sahur, ternyata mulesnya makin sakit dan sempet lama banget sakitnya. Akhirnya kita memutuskan untuk ke rumah sakit. Sebelum berangkat sempet buang air kecil dan ternyata sudah ada flek darah. Untung aja tas melahirkan sudah siap, jadi tinggal menyiapkan barangnya suami. Saya merasa beruntung mules subuh-subuh, tidak terbayang kalau mulesnya jam pulang kantor, repot yang pasti, mana daerah Ampera selalu macet banget.

03.30
Perjalanan ke rumah sakit cuma 15 menit lewat tol JORR, kilat banget soalnya jam 3 pagi. Sampai di Kemang Medical Care langsung ke UGD dan dibawa ke ruang observasi di lantai 2 (tempat biasa CTG). Kata suster kemungkinan sore atau maghrib saya melahirkan.

05.00
Sudah pembukaan 2, mulesnya tiap 10 menit 3 kali kontraksi. Sakitnya masih bisa berkegiatan, sambil main handphone atau ngobrol sama suami. Masih bisa ketawa intinya.

11.00
Pembukaan 3 dan 4 rasa mules plus sakitnya sudah tidak karuan. Setiap 2-3 menit. Sudah tidak tahan sekali, tapi sore terasa masih lama. Sakitnya betul-betul tidak bisa saya jelasin, bawaannya cuma mau marah-marah terus, hehe.

14.00
Masuk pembukaan 5, sakitnya beneran dahsyattttt!!! Sampai tidak bisa bergerak. Bayi mulai turun dan menekan dinding rahim. Akhirnya daripada tiduran makin sakit, jadi saya banyak jalan. Makin terasa turun bayinya (mencari jalan lahir), dan berjalan itu sangat disarankan karena bagus supaya lebih cepat melahirkan.

15.00
Akhirnya saya dipindah dari ruang observasi ke ruang bersalin. Di cek ternyata sudah pembukaan 8 (oh ya tiap ngecek pembukaan itu sakit lho! jadi makin double deh semua rasa mulesnya). Suami sudah saya tarik-tarikin bajunya, karena beneran luar biasa sakit. Kadang teriak tapi lebih banyak tarik nafasnya, karena itu lebih membantu. Dalam hati saya waktu itu, pengen banget milih pingsan aja. Maklum soalnya proses tanpa epidural atau ILA, jadi kerasa banget. Oh ya akhirnya ketuban saya dipecahin. Tidak tahu gimana caranya, tangan suster cuma masuk ke rahim terus terasa semacam ada cubitan.

15.15
Siap-siap mau lahiran, dokter Diah pun dateng, pas kepala bayi sudah dimulut rahim (suami disuruh melihat rambut bayinya yang sudah muncul). Detik-detik ini betul-betul rasanya antara hidup dan mati (sakittttt), dan agak membuat trauma. Akhirnya dokter pun menyuruh saya mengejan. Posisi saya sudah tidak karuan tetapi suster-suster membantu memposisikan tangan dan kaki. Dalam pikiran saya, kalau harus mengejan berkali-kali pasti sakitnya makin kuat, jadilah saya bertekad harus mengejan 1 kali saja. Suami saya pegang kamera, stand by untuk shooting proses melahirkannya.


15.30
Alhamdulillah prosesnya tidak sampai 2 menit dan dengan sekali mengejan, Lola pun lahir ke dunia. Pertama melihat bayi agak kaget, kok abu-abu biru gitu ya warnanya. Lola pun ditaruh di dada saya untuk proses Inisiasi Menyusu Dini atau IMD. Tidak di mandikan, begitu keluar cuma di lap dan langsung dikasih ke ibunya. Selama proses ini, dokter pun menjahit 'dibawah' sana. Bohong deh kalau orang bilang tidak sakit, sakit banget kaleeee. Berasa banget jahitan jarum dan benangnya.

16.00
Hore Lola pun berhasil menghisap, meskipun kolostrum saya belum keluar, tapi dia berhasil juga menemukan puting ibunya. Hebat menghisapnya. Kolostrum saya baru keluar 2 hari kemudian, jadi yang ada selama itu puting saya luka-luka, karena gesekan.

17.30
Akhirnya setelah 2 jam di ruang bersalin, saya dan Lola bisa masuk kamar. Kemarin kami memilih ruang VIP Kupu-kupu, enaknya ruangan ini persis sebelah meja suster dan di depan lift (memudahkan tamu). Sayang aja kekurangannya tirai kamarnya menutup semua ruangan, jadi kalau sedang menyusui, tamunya yang harus menjauh dari tempat duduk.


Selama di Kemang Medical Care, bayi rooming-in, jadi jangan harap jika tengah malam bayi rewel dan sang ibu bisa meminta diurus oleh suster. Hari pertama melahirkan, saya sangat kelelahan, jadi buat calon ibu siap-siaplah dengan lelah luar biasa. Karena tenaga kita habis, tapi harus tetep sabar menghadapi bayi yang menangis terus karena ingin menyusui, sementara ASI saya belum keluar.

Melahirkan di KMC menyenangkan. Suami saya sampe rindu dengan rumah sakitnya, suasananya betul-betul membuat kita nyaman.

Abis lahiran ngidam sushi, Sushi Tei ga ada Takarajima pun jadi. Dan ini wajah gendut terakhir saya, dari naik 13 kilo tinggal sisa 3 kilo lagi menuju berat normal (maklum pembantu mudik, jadi mengurus rumah sekaligus mengurus bayi, bisa langsung singset). Oh ya ini menu makan siang di KMC enak banget. Recommended hospital.

22 comments :

  1. waaaahhh Mb Fifi,,subhanallah sekali ceritanyaaa...

    padahal Mb Fifi menceritakan dgn gaya bahasa yg santai tapi sangat jelas dan 'menyentuh' Mb..

    entah kenapa pas baca ini berkali2 merinding dan terharu :)

    ReplyDelete
  2. @Dea hehe terima kasih ya Dea :)
    @Septhia iyah KMC oke bener pelayanannya, puas memilih RS itu.

    ReplyDelete
  3. waahhh bacanya mberinding mbakk.. ga kebayang kalo ntar akuu yang ngelahirinn hiiiiiii

    ReplyDelete
  4. Rumah sakitnya keren!! Dan lolanya lucu banget mbak.. jadi hilang deh yak semua sakitnya :)

    ReplyDelete
  5. Haii fifi, selamat yaa atas kelahiran baby nya :) semoga selalu sehat dan pinter. Anw kemaren senin ngeliat kamu pas di kmc, ga yakin itu fifi ato bukan, tapi pas ngeliat suamimu baru yakin, hehehhe.

    ReplyDelete
  6. Wahhh selamat ya..alhamdulillah.. ternyata lama gak update sdh melahirkan..semoga lola dan mamanya sehat...

    ReplyDelete
  7. Mba fifi, mau nanya kmrn kan smpt post ttg estimasi biaya di kmc..sama ngga mba estimasi yg dksh sm biaya yg mba keluarkan?aku rencana pgn lahiran disitu,lg survey rs..mksh mba _aisha_

    ReplyDelete
  8. Mba Fifi,

    Selamat ya atas kelahiran baby Lola :) She's sooo cuteee.... Hehehe

    Aku mau nanya nih, di KMC mendukung ASI ya? Trus saat bayi sudah lahir & ASI belum keluar, tidak diberikan sufor kan ya? Jadi baby-nya gak minum apa2? Cukup di dekatkan ke puting saja (meski gak keluar apa2), itu merangsang keluarnya susu & memberikan sensasi kepuasan menyusui kepada bayi kah?

    Makasih ya :)

    ReplyDelete
  9. Trima kasih semunyaaaa :)

    @Ningnung, iyah Senin ke KMC :) bisa jadi itu aku..

    @Anonymous harga estimasinya sama kok dengan yg dipublish rumah sakit. Jadi kalau beda paling angka belakangnya aja, digit depannya tetep sama.

    @Eksi KMC sangat mendukung dan super pro ASI banget, makanya aku pilih RS ini, trs dia juga punya klinik Laktasi. Jadi memang gpp klo belum keluar ASI kita, dirangsangnya dengan hisapan oleh bayi, makanya biarpun belum ada, kita tetep harus rajin nete'in :)

    ReplyDelete
  10. Mba fifi, congrats for the baby born ya.. Lola is very cute and healthy!
    aduh mba, aku baca cerita lahirannya lgsg ciut mau lahiran normal...aaakkkhh~ seram!

    ReplyDelete
  11. Fifi..salam kenal ya! Selamat atas kelahiran Baby Lola, smoga jd anak solehah penyejuk hati kedua orangtuanya, amin :)

    Kemaren kontrol ke dr. Diah dirimu dipuji loh, bisa melahirkan dgn tenang. InsyaAllah ak sebulanan lg..liat foto2ny jd pgn cepet2 lahiran di KMC deh (terutama liat makanannya sih, especially es krimnya ituu.. *lap iler* bosen kontrol makanan dan overdosis buah2an haha)

    btw dulu ITB angkatan brp? ak 2002 ;)

    ReplyDelete
  12. Thank you Bonnie, hehe ga separah itu kok, sakit sih tapi ga sampai sehari, udahnya lupa kok :)

    Hi Wichi, hehe dr Diah juga yaaa, gudluck yah bulan depan.. Iyah enak2 makanan di KMC, ngangenin juga tuh, btw aku pun 2002 di ITB-nya.

    ReplyDelete
  13. subhanallah mbak,,pasti senang sekali pas lola lahir. ya ampun jd pengen cepet2 nikah trus jd ibu jg,, #lhoo ;D

    semoga selalu sehat dan di bawah lindungan Allah y mbak.

    ReplyDelete
  14. Tentunya, Trima kasihhhh.... :)
    Amin utk doanya.

    ReplyDelete
  15. Haloo mba fifi, selamat ya atas kelahiran bayi nya yang super duper cutie sweety :)

    Mau nanya dong mba, knp lahirannya ga pake epidural atau ILA? Ada efek samping negatifnya ya epirudal atau ILA itu?
    Thank u :)

    ReplyDelete
  16. Karena ga mau aja hehehe...
    Klo epidural kan utk kondisi medis tertentu yg mengharuskan epidural, dan klo ILA pun pilihan yang ga aku pilih krn buang-buang duit :p Yaaa sebisa mungkin kemarin sih senormal mungkin, pokoknya selama dokter bilang tanpa perlu tambahan apa2 ya ga perlu minta juga :)

    ReplyDelete
  17. Oh gitu mba, mba kuat bgt, sy takut duluan ngebayangin proses melahirkan..
    Sy pengen coba pake ILA buat lahiran karena bnyk yg bilang sangat mengurangi rasa sakit saat melahirkan.. Tapi agak curios juga sm efek sampingnya..

    Thx info nya ya mba :)

    ReplyDelete
  18. mba fifi boleh share dunk pengalaman ngurus bayi tanpa pembantu

    ReplyDelete
  19. Huahahaha kalau pengalaman ngurus tanpa pembantu sulit diceritain yang pasti sih sutresss hihihi. Cape banget :(

    ReplyDelete
  20. Semoga di KMC biaya persalinan untuk tahun 2015 tidak naik hehehe :)

    ReplyDelete