Thursday, February 11, 2016

Curhat Punya Anak Dua
2/11/2016

Curhat Punya Anak Dua

"Punya Anak Dua", 2016
(Lola 4 tahun 5 bulan | Lana 2 tahun 5 bulan)

Kadang ya saking saya terlena kesibukan, sesungguhnya saya kepingin curhatttttt. Iyah ternyata punya anak 2 itu ga gampang ya (aduh ga ada emoticon meringis nih kayak di handphone). Mungkin tulisan saya bisa diketawain sama ibu yang anaknya lebih dari dua.

Jadi ya saya baru sekali tuh nangis sesunggukan karena cukup stres ngadepin anak-anak (sepertinya mereka memang lagi lebih susah dikasih tahu aja). Saya itu, sejak jadi ibu jadi lebih jarang nangisin hal sepele, padahal mah ya aslinya cengeng berat, sensitif banget dalam hal menitikan air mata setetes sampe nangis sedalem sumur. Soalnya baru sadar ngapain sih harus nangisin anak-anak kalau mereka emang lagi "rusuh-rusuhnya". Ujungnya lebih ke "I can be stronger than before, I can survive!".

Tapi ya namanya juga perempuan, ada masa dimana dia begitu merasa super sensitif ditambah cape fisik, terus anak-anaknya ga kooperatif, jadilah blarrr... mewek sejadi-jadinya, macam ibu lagi baby blues (saya ga ngalamin padahal). Di hari itu mereka berantem terus, kakak Lolanya suka gigit adiknya (lihat darimana pula bisa main gigit-gigitan!), pokoknya saya juga lagi ribet sama banyak urusan, dan mereka sibuk berantem terus, sementara saya lagi sulit melerai, lalu mereka kelelahan dan ujungnya jadi cranky deh seharian, ga jelas maunya apaan.

Diajak makan juga biasanya gampang, dan waktu itu susaaah banget buat mangap, jadilah saya uring-uringan juga, karena lagi ga punya banyak waktu santai. Malemnya saya kecapean banget, eh terus ya dipojokan tempat tidur saya nangis dong, huhuhu sesunggukan lho.

Sedih banget rasanya, lagi ngerasa clueless gitu nanganin anak-anak. Yaudah akhirnya berdoa sama Allah minta bantuan, alhamdulillah besoknya mereka anteng banget. Tapi ya saya tahu suatu saat akan ada masa-masa seperti ini lagi. Saya sampe curhat sama temen buat nanyain tipsnya, salah satunya bisa coba hipnoterapi sama psikolog.

Ada yang suka ngalamin punya anak balita, terus suatu hari ngerasa stress dan ibunya nangis ajah gitu. Saya cuma takut perasaan kayak gitu kan ga boleh dipendam, takutnya suatu hari meledak. Tapi ya namanya juga punya anak, susah juga untuk ga emosi ya. Padahal anaknya baru dua, gimana yang ngadepin anaknya 8 kayak nenek saya ya?

Sharing ya, jikalau ada yang pernah mengalami fase ini. Akan sangat berarti buat saya.

6 comments :

  1. pernaaaah banget saya begini nih beberapa kali haha.. pernah si kamil (waktu itu 3 tahunan) lagi susah diajak makan. udah masak cape cape dilepeh, kerjaan rumah tangga banyak-ga punya pembantu dan emang lagi sensi karena banyak beban pikiran. akhirnya nangis sejadi jadinya di kamar sampe si kamil bengong lalu akhirnya meluk saya. kalo lagi down begini saya biasanya nulis diary lalu dibaca lagi biar tau duduk masalahnya. atau kadang saya bikin kue coklat atau nonton video yang lucu..yang jelas sayanya kudu tenang dulu baru bisa ngadepin anak yang lagi cranky hehe.. kalo menurut saya anak usia 2-3 tahun itu memang fase yang paling susah diajak kompromi sih mba fifi. wah saya malah gantian curhat gapapa ya mba. oiya kindly visit my weblog ya mba bit.ly/sarifoto thanks :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya bener mba, kayaknya umur 2-3 tahun belum sampe sana ya pola pikirnya dan belum punya rasa empati juga. Jadi ya semua maunya mereka. Kemarin kalau uda gini aku nontonin Youtube aja yang lucu-lucu sampe lupa lagi pusingnya. Bener tuh ngadepin anak ibunya duluan yang harus kalem, baru bisa bikin anaknya kalem hihihi.

      Delete
  2. Sabar ya mbak fifi.. Semangat, semoga tetap kuat ngadepin anak2nya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyah nih, ekstra sabar jadi ibu ternyata harus super banyakkkkkk, jadi ibu yang baik aja ga cukup, paling susah justru ibu yang sabar, hahaha.

      Delete
  3. Saya bisa rasain apa yg mba fifi rasain, anak saya juga 2(1y11m dan 1m), kakany suka cemburuan dan tantrum akut, kdg suka pengen nyerah *lambaikan tangan k camera :)) tp kayany cm sabar dan berbagi dgn suami bs sedikit ngilangin stress. Ya jujur aja k dis kdg2 kita if ga kuat, nangis sejadi2 jg ga mslh asalkan hbs itu semangat LG.Saya yakin mba fifi pasti bs *hug

    ReplyDelete
    Replies
    1. Heheh kayaknya emang perempuan sebenernya butuh menangis yaaaa. Nanti uda kelar nangis udah lega biasanya. Kalau dulu mah nangisin percintaan, sekarang nangisin anak yaaak, hehehe...

      Delete