Siap Puasa Pertama

Tuesday, May 30, 2017

"Yeaaayyy Lana siap puasa", 2017
(Lola 5 tahun 8 bulan | Lana 3 tahun 8 bulan)

Ramadan itu rasanya beda banget ya ketika anak-anak mulai belajar puasa. Selain mereka jadi banyak nanya, belajar sabar dan bilang laper berkali-kali, ternyata ada hal-hal lain yang bisa jadi pelajaran buat aku.

Di bulan penuh kebaikan, aku juga mau berbagi hal baik. Jadi kemarin diundang oleh Dancow Fortigro untuk mengetahui apa saja sih yang perlu disiapin ibu saat puasa bersama anak.  Lola (hampir 6 tahun) dan Lana (hampir 4 tahun) resmi tahun ini mau puasa full, tapi dalam artian tiap hari puasa, cuma boleh belajar buka puasa 1-2 kali, terus lanjut sampai maghrib. Yang ngebedain sama sehari-hari, ya ga bisa ngemil dan minum tiap saat. Tahun Lola mulai belajar, sekarang gilirannya Lana.

Jika saat kita mengajarkan anak kecil berpuasa, gunakan kata yang konkrit, bukan abstrak. Seperti “Puasa itu lebih baik jika kita ga makan dan minum loh", bukan dengan kata menahan lapar, karena itu masih sulit dipahami kenapa juga laper ga boleh makan. Atau “Sahur saat masih gelap", karena kalau menyebut sebelum Imsak agak abstrak bahasanya bagi seumur mereka.

Tujuan aku ngajarin sedini mungkin supaya mereka siap pas usia SD ga susah bangun Sahur dan terbiasa menjalankan puasa. Karena aku dari umur 5 tahun sudah full seharian penuh puasanya. Lagipula bagusnya belajar puasa buat anak, melatih sabar dan mengerti kalau diluar sana banyak anak seumuran mereka yang ga bisa makan 3x sehari, jadi Lola dan Lana lebih menghargai lagi makanan mereka. Plus ini juga waktu yang tepat untuk belajar beribadah lebih giat.

Momen puasa pertama :
- Di hari pertama mereka buka puasa jam 12 buat minum dan nyemil kue, lanjut puasa ke maghrib.
- Di hari kedua mereka buka puasa lagi jam 12 sambil makanin martabak dan minum sirup, lanjut puasa lagi ke maghrib.
- Nahhhh di hari ketiga mereka harus sekolah, jadi jam 12 buka puasanya lengkap pake nasi dan lauk, hahaha. Tapi masih lanjut puasanya ke maghrib.

Beda ya. Ketika harus sekolah sama pas dirumah aja. Ternyata memang beda sih asupan kalorinya pas penuh aktifitas. Mereka selalu sahur lengkap, tapi menurut nutrisionis, ini nih contekannya.

Menakar makanan dengan perbandingan tangan anak (ingat bukan tangan ibu) :
Nasi sekepalan tangan.
Sayur 2 tangkup tangan.
Lauk 1/2 tangkup tangan.
Buah sekepalan tangan.
Minyak seibu jari.

Kebayang? Jadi anak tuh sudah cukup dengan porsi segitu. Contoh menunya, Nasi + Sop Ayam + Telor Rebus + Buah Potong + Susu. Segini saat sahur sudah cukup mengenyangkan, apalagi Dancow Fortigro mengandung protein yang bisa bikin anak kenyang lebih lama. Bisa diminum saat sahur atau juga sebelum tidur.

Di event Dancow ini, keseruan saya belajar dari psikolog dan nutrisionis, juga diisi dengan makan malam yang menyenangkan dari GAIA The Altitude, sementara anak-anak ada diruangan lain, beraktifitas dan juga mendengarkan story telling tentang belajar puasa. Lola & Lana seneng banget katanya.

Dan kemarin itu berkesan sekali. Mulai dari undangannya satu box bunga besar dengan balon raksasa, sampai goodie bag ibunya yang dapet gelang Pandora dan anak-anak dapet Lego! Ga ketinggalan stok Dancow Fortigro yang super banyak. Gongnya sih pas pengumuman best photo hadiahnya jalan-jalan ke Universal Studio Singapore dan Legoland sekeluarga!! Sayang aku ga menang dan ga mungkin menang. Abis kalah likes-nya sama artis-artis yang dateng kesana, bayangin aja aku sama Suci (temenku) sampe bingung karena yang dateng 70% artis, dan banyak sekali wartawan infotainment. Buat kita sih jadi ajang foto-foto, hahaha, kapan lagi kan foto sama artis.

Nah di bulan Ramadan ini yuk, ajari anak kita puasa, dan lengkapi kebutuhan gizinya dengan Dancow Fortigro. Biar mereka bisa puasanya lebih kuat. Dan protein susu juga baik untuk tulang.

  • Share:

You Might Also Like

1 comments

  1. Hahaha Kak Fifi nggak kalah lho sama Artis. Sama-sama cantik dan beraura. Wah hebat Lola Lana uda belajar puasa. Hihi semoga lancar ya!

    ReplyDelete